Sunday, 2 July 2017

Hasilkan Keunikan Anda

Dulu aku pernah baca di surat khabar yang rakyat negara aku malas membaca. Harap-harapnya kesan buku Teme mendapat anugerah menjadi pilihan pembaca nombor 1 menangkis pandanganku yang generasi sekarang ini malas membaca. Hopefully.

Kalau ditanya buku mana yang paling aku suka, semua orang tidak akan hairan kenapa aku pilih buku Pelukis Jalanan dan Arkitek Jalanan. Sebenarnya, semakin lama aku masuk ke ipts semakin banyak aku rasa apa yang Teme rasa. Sedikit sebanyak, aku mengikut jalan penyelesaian yang Teme lakukan. Dan ia berjaya.

Aku kagum dan bangga dengan Teme kerana berjaya mengeluarkan 'anak' (buku) yang kontra dengan genre kesukaan remaja iaitu kahwin, cinta dan sebagainya. Dari zaman aku sekolah lagi, apabila bab kahwin diutarakan semua orang bersemangat mendengar dan bertanya tentangnya. Tidak lupa juga di alam universiti. Sama sahaja. Pandanganku, tiada kestabilan pendidikan dan kewangan membuktikan aku masih belum mampu lagi untuk membicarakan tentang alam perkahwinan. Perkahwinan, ia adalah suatu sunnah dan tidak bermakna kita harus lakukannya segera tanpa ilmu di dada.

Teme berhasil mengutarakan genre yang tersendiri dalam menghasilkan buku. Sebenarnya, ramai sahaja penulis-penulis di luar sana yang menulis genre seperti Teme, tetapi mereka tidak berjaya dalam mempromosikannya. Tidak berjaya mengekalkan dalam market dan akhirnya, buku mereka ditenggelamkan.  Buku mereka tersisih. Disebabkan itu juga ramai yang menggunakan nama Islam kerana untuk mendapat tempat di pasaran. Rezeki. Semuanya di tangan Allah.

Sekiranya korang follow instagram aku @nnajihahmamzi . Korang akan mendapati bahawa gambar aku tidak banyak mempunyai gambar selfie aku. Bagiku, tiada sebab untuk aku menghantar gambar aku sendiri yang tidak akan membawa sebarang faedah. Melainkan seseorang itu ada review dan endorsement untuk dikerjakan. Itu aku sokong.

Di instagramku banyak aku hantar gambar hasil tangkapanku. Dan kebanyakannya gambar nature dan scenery yang aku lihat selama aku hidup. Kemudian satu hari, aku terfikir untuk membuat satu Insta yang berlainan iaitu @nnajihahgraphy. Ia bertujuan untuk mengasingkan minatku terhadap photography dan perkembangan semasa.

Tetapi, apabila difikirkan balik. photography yang aku tangkap itulah yang membuatkan aku ini lain daripada yang lain. Inilah keunikanku. Ia menjadi satu ancaman apabila ramai orang disekelilingmu menghantar gambar yang lain daripada kau. Membuatkan kau terasa asing kerana tidak sama genre post  dengan masyarakat yang lain.

Dan akhirnya. Untuk menjaga keunikanku sendiri, aku delete @nnajihahgraphy.

Create your own style. 
Let it be unique for yourself & yet identifiable for others
-Anna Wintour-

Kadang-kadang mungkin kita terlalu melihat keunikan orang lain dan lupa keunikan kita sendiri.

Aku mula berblogging semasa umurku 12 tahun lagi. Sentiasa buat blog yang baru dan ingin menjadi seperti orang lain. Aku hairan kerana tidak boleh mengekalkan blog aku sendiri.. Ternyata aku tersalah kerana tidak appreciate keunikan yang ada padaku.

p/s : Susunan bahasa mungkin sedikit lari gara-gara membaca blog indo dan menulis dalam bahasa melayu dalam pada yang sama. Well, who cares?.

2 comments:

  1. Wahhhh...advancednya awak. Ada blog dari umur 12 tahun ye. Boleh hakak baca tak entry pertama ? hihi....

    Setiap org punya keunikan sendiri Najihah. Appreciatelah dengan keunikan diri kita sendiri. Kalau bukan kita siapa lagi nak appreciatekan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu betul akak kata. Terima kasih

      Delete